TerminalHRD.com - Penerimaan CPNS Kementerian Pertahanan Republik Indonesia Tahun Anggaran 2019

Penerimaan CPNS Kementerian Pertahanan Republik Indonesia Tahun Anggaran 2019

PELAKSANAAN SELEKSI PENGADAAN CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL KEMENTERIAN PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA
TAHUN ANGGARAN 2019


Berdasarkan Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi  Birokrasi  Nomor:  388  tahun 2019  tanggal  27 September  2019 tentang Penetapan Kebutuhan Pegawai Negeri Sipil di lingkungan Kementerian Pertahanan Tahun Anggaran 2019, Kementerian Pertahanan Republik Indonesia memberikan kesempatan kepada Warga  Negara Indonesia untuk mengikuti seleksi Calon Pegawai  Negeri  Sipil (CPNS) bagi lulusan Pasca Sarjana (S-2), Sarjana (S-1), D-IV dan D-III yang akan ditempatkan di lingkungan Unit Organisasi Kementerian Pertahanan, Mabes TNI, TNI – AD, TNI – AL dan TNI – AU, dengan ketentuan sebagai berikut :

I. Unit kerja yang mendapatkan alokasi  formasi  (alokasi penempatan) Satuan Kerja dan Sub Satuan Kerja Unit Organisasi Kementerian Pertahanan, Mabes TNI, TNI – AD, TNI – AL dan TNI – AU.
II. Nama Jabatan, kualifikasi pendidikan, alokasi formasi dan  unit kerja penempatan yang dibutuhkan, sebagaimana dalam lampiran pengumuman ini (halaman 1 sampai dengan halaman 20)
III. KRITERIA PELAMAR
1.Kebutuhan dari masing-masing jabatan diperuntukkan bagi pelamar dengan kriteria khusus:
a. Cumlaude  adalah  pelamar  lulusan  terbaik  (cumlaude/dengan pujian) dari Perguruan Tinggi terakreditasi A/Unggul dan Program Studi A/Unggul pada saat lulus dan dibuktikan dengan keterangan lulus cumlaude/dengan pujian pada ijazah atau transkrip nilai.
b. Disabilitas  adalah  pelamar  yang  berkebutuhan  khusus/memiliki keterbatasan fisik dengan kriteria:
1) Mampu melihat, mendengar dan berbicara dengan baik;
2) Mampu melakukan tugas seperti menganalisa, mengetik, menyampaikan buah pikiran dan berdiskusi.
3) Mampu bergerak dengan menggunakan alat bantu berjalan selain kursi roda;
4) Calon pelamar dari penyandang disabilitas wajib melampirkan surat keterangan dokter yang menerangkan jenis/tingkat disabilitasnya.
5) Panitia  instansi  wajib  melakukan  verifikasi  persyaratan pendaftaran dengan mengundang calon pelamar untuk memastikan  kesesuaian formasi  dengan  tingkat/jenis disabilitas yang disandang sesuai kriteria pada butir angka 1 huruf b di atas, pada kesempatan pertama di unit organisasi yang membutuhkan Pelamar dari disabilitas.
c. Putra/Putri  Papua  dan  Papua  Barat  adalah  pelamar  dengan kriteria:
1) menamatkan pendidikan yang sederajat di wilayah Papua dan Papua Barat; atau
2) garis keturunan orang tua (ayah & ibu kandung) asli Papua dan Papua Barat yang dibuktikan dengan Surat Akte Kelahiran Pelamar, Fotocopy KTP dan KTP dan Kartu Keluarga Bapak (ayah) kandung,  dan  surat keterangan  domisili  surat keterangan dari Lurah/Kepala Desa).
d. Tenaga Pengamanan Siber (cyber security) adalah pelamar yang diperuntukkan bagi tenaga yang bertugas secara khusus dalam pencegahan dan pengamanan terhadap sumber daya telematika untuk mencegah terjadi kriminalitas di dunia siber (cyber crime) dengan kriteria:
1) memiliki pengalaman paling sedikit 2 (dua) tahun di bidang keamanan siber dibuktikan dengan sertifikat dari Lembaga internasional dan/atau nasional;
2) mempunyai keahlian dibidang cyber security yang dibuktikan dengan sertifikasi keahlian;
2. Pelamar pada romawi III, angka 1 (satu) wajib memenuhi kriteria sebagaimana dalam pengumuman ini dan Pelamar Umum adalah Pelamar yang tidak termasuk kriteria angka 1 huruf a, b, c dan d, tetapi  kedua  kriteria  baik  formasi  khusus  maupun  formasi  umum dapat saling mengisi dan melengkapi sehingga formasi yang ditetapkan dapat terpenuhi.

DOWNLOAD FILE (PDF)  LENGKAPNYA DIBAWAH INI :
- PENGUMUMAN (PDF)
- LAMPIRAN


Beritahu Teman:



Kunci Ebook Interview